5 mobil konsep Daihatsu terbaik

5 mobil konsep Daihatsu terbaik

Selama bertahun-tahun, Daihatsu telah menjual sejumlah model yang menyenangkan dan menarik, baik di Eropa dan Jepang, termasuk Copen dua tempat duduk yang berkarakter (pernah menjadi satu-satunya mobil ‘mainstream’ yang dijual di Benua Eropa dengan kemudi khusus RHD; bergerak itu menjadi bumerang!), ditambah Materia yang khas, Lezza coupe yang imut, dan Naked yang utilitarian.

Meskipun hanya menjadi pemain khusus di pasar mobil baru Inggris, saya merindukan Daihatsu dan city car-nya yang mumpuni, sangat orisinal, dan menyenangkan.

Sekarang situs ini hanya dapat menantikan untuk melihat rakit terbaru Daihatsu dari produksi dan konsep mobil yang dipertimbangkan dengan baik dan seringkali lucu terungkap di Tokyo Motor Show dua tahunan, di mana biasanya memperkenalkan sekitar 5 model dan prototipe baru.

Berikut adalah 5 sorotan mobil konsep Daihatsu :

1. 2009 Daihatsu Basket

2009 Daihatsu Basket

Daihatsu Basket yang menyenangkan adalah mobil kompak empat tempat duduk, dengan gaya nostalgia Mini Moke dan Citroen Mehari, melayani tugas ganda sebagai ‘jip’ truk pick-up dan mobil convertible.

Daihatsu menyebut Basket sebagai ‘slow-life vehicle’ dengan desain minimalis dan boxy, dan ditenagai oleh mesin tiga silinder 659cc, membuatnya sangat efisien.

Atapnya terdiri dari dua bagian, dengan bagian fiberglass yang dapat dilepas di bagian depan dan bagian atas kanvas di bagian belakang.

Interior minimalisnya sederhana, dengan dasbor berlapis kain dan panel lantai terbuka. Basket juga memiliki penggerak empat roda, sehingga mampu melewati beberapa medan kasar saat menuju pantai.

2. 2004 Daihatsu D-Bone

2004 Daihatsu D-Bone

D-Bone adalah mobil sporting kei minimalis, ditenagai oleh mesin tiga silinder 659cc turbocharged, menghasilkan 63bhp dan mampu mencapai 94mpg dalam dua tempat duduk yang sangat ringan, dipreteli hingga kebutuhan pokok.

Dilengkapi dengan all-wheel-drive, ‘D’ dalam nama Daihatsu berarti ‘Dynamic’, sedangkan ‘Bone’ dimaksudkan untuk menggarisbawahi fakta bahwa konsep tersebut tidak memiliki banyak bodywork seperti yang ditemukan pada mobil sport konvensional, dengan full- interior tahan cuaca, karena minimnya atap dan pintu. D-Bone berhutang banyak pada prototipe Matra M72 tahun 2000 yang kembali ke dasar.

3. 2003 Daihatsu UFE-II

2003 Daihatsu UFE-II

Pertama kali ditampilkan di Tokyo Show 2003, UFE-II (Ultra Fuel Economy, generasi kedua) adalah konsep coupe hybrid mini Daihatsu yang merupakan tindak lanjut dari prototipe UFE 2001 asli (dengan konsep UFE-III yang lebih besar pada tahun 2005).

UFE-II adalah hibrida empat tempat duduk dengan mesin ditambah dua sistem motor untuk mencapai penghematan bahan bakar yang sangat hemat, dibantu oleh aluminium ultra-ringan dan bodi resin dengan berat hanya 570kg, dengan profil penurunan air mata aerodinamis yang sangat rendah, memberikan hambatan koefisien 0,19Cd.

UFE-II menggunakan mesin bensin injeksi bahan bakar langsung Atkinson 660cc yang baru dikembangkan dengan dua motor dan baterai hidrida logam nikel.

4. 2001 Daihatsu U4B

2001 Daihatsu U4B

U4B (Urban 4×4 Buggy) memanfaatkan mode saat itu untuk model produksi retro-nostalgia baru seperti ‘BMW’ Mini R50 dan Volkswagen’s New Beetle. All-wheel-drive, 659cc turbocharged U4B diciptakan untuk mengatasi ‘semua situasi dalam kehidupan’ dengan bentuk bulat yang kompak untuk penggunaan di kota, serta interior mewah berkualitas tinggi.

5. 1991 Daihatsu X-021

1991 Daihatsu X-021

Jika Daihatsu seharusnya memproduksi salah satu dari banyak variasi mobil konsepnya, X-021 – yang pertama kali terlihat di IAA Frankfurt Motor Show 1991 – adalah satu-satunya. Desain roadster sport dua tempat duduk X-021 yang menarik memiliki kemiripan dangkal dengan Mazda MX-5, tetapi dengan lekukan yang lebih kencang dan berotot.

Lebih kecil dari MX-5, tetapi dengan rasio power-to-weight yang lebih baik, overhang X-021 minimal, dengan lampu depan dipasang di belakang bezel kaca oval untuk memberi kesan ‘Jaguar E-Type’, bukan lampu pop-up dari Mazda.

Lampu depan juga dipasang tepat di ujung sayap depan yang, dari tampilan tiga perempat depan, juga memperkuat kesan bayi E-Type. X-021 adalah keindahan yang seharusnya diproduksi, dan tetap menjadi kesempatan besar yang terlewatkan oleh Daihatsu.

Lihat juga: Review Daihatsu Terios 1.5 sx.