Review Mobil Daihatsu Feroza 1990-an

Review Mobil Daihatsu Feroza 1990-anSejak pengenalan lokal Daihatsu Feroza di akhir tahun 80-an, varian bermesin yang lebih kecil telah dianggap tidak sesuai dengan selera pembeli Filipina, jadi syukur bagi kami, kami selalu memiliki versi 1,6 liter yang lebih besar. Ini — digabungkan dengan fitur novel mengubah dua pintu tertutup menjadi open-top-roader terbuka — memikat hati Feroza dengan cepat kepada publik yang membeli, harga dan dimensi yang ringkas sekalipun. Petir McQueen bukan, tapi juga tidak lambat. Sayangnya, bagaimanapun, penggemar Feroza Filipina — seperti Jay-R, anggota Feroza Filipina dan pemilik F300 Feroza yang terlihat di halaman-halaman ini — tidak mendapatkan iterasi selanjutnya dari Daihatsu off-roader kecil ini. Kalau tidak, itu akan menjadi pemandangan yang cukup menarik untuk melihat unit Terios di jalan hari ini.

Nilai dan biaya

Saat ini, F300 Feroza harganya sekitar seperempat dari harga aslinya, membuat kepemilikan barang bekas terjangkau bagi siapa pun yang menginginkan mini-SUV empat roda yang sangat mahir. Kelebihan lainnya adalah fakta bahwa karena Daihatsu sebagian dimiliki oleh raksasa otomotif Toyota, sejumlah komponen telah digerebek dari tempat sampah perusahaan, yang berarti bahwa suku cadang lebih mungkin tersedia bahkan hingga hari ini. Maka, tidak mengherankan jika Ferozas dapat mengalahkan dan menjilat di jalan off-road yang paling keras, tetapi masih mudah dijaga dalam kondisi prima.

Daihatsu Feroza 1990Mesin

F300 Daihatsu Feroza ditenagai oleh mesin 1.589cc dengan bore 76mm dan stroke 87.6mm. Meskipun bahan bakar diukur dengan karburator dan bukannya injektor bahan bakar elektronik, mesin HD ini (seperti yang disebut oleh penggemar Daihatsu) memiliki 16 katup bukan delapan, yang lebih khas dari motor karburator. Ini mungkin mengapa ia memompa 94 ​​kuda terhormat pada 5.700rpm dan 127 Newton-meter twist pada 4.800rpm. Dikombinasikan dengan persneling dengan jarak yang baik dalam sistem penggerak empat roda dua jarak dengan hub penguncian secara manual, Feroza mampu berakselerasi dengan cepat dan hampir tanpa usaha, walaupun dengan sedikit dengungan mesin. Menariknya, karena saham Toyota di Daihatsu, beberapa pengikut diehard mengklaim bahwa F300 memiliki mesin 4A yang sama yang dapat ditemukan di Corolla pada era yang sama. Apa yang membuat ini menarik adalah kemungkinan swap engine. Ini tidak hanya akan memungkinkan F300 yang sudah hemat bahan bakar menjadi sedikit lebih ekonomis, gagasan pembangkit listrik 4A-GZE supercharged yang diberi rumah baru di ruang mesin Feroza juga terdengar menarik dan menakutkan pada saat yang sama. Hanya saja, jangan lupa untuk menambah semua cairan agar mesin tetap berjalan — bertukar atau tidak, mesin tidak akan tahan lama karena kekurangan cairan esensial.

Tayangan mengemudi

Masuk ke Feroza itu mudah, mengingat hanya cukup tinggi untuk memiliki izin yang sesuai untuk off-road. Setidaknya, itulah manfaat yang akan dinikmati penumpang depan — penumpang belakang akan lebih sulit karena ini adalah kendaraan tiga pintu. Mengaktifkan mesin akan membutuhkan kesabaran karena itu karburet dan cenderung sedikit sensitif terhadap cuaca, terutama jika Anda belum memperhatikan jadwal perawatan. Melonggarkan dari gir pertama membutuhkan waktu untuk terbiasa agar tidak muncul kopling dan menggosok ban; Bagaimanapun, Feroza diarahkan untuk menarik tunggul dan rumah-rumah kecil. Berkendara, akselerasi mobil cukup cepat dan mudah, dan handling setajam mungkin, berkat sistem kemudi bola sirkulasi. Feroza juga menangani barang-barang kasar dengan baik meskipun memiliki jarak sumbu roda yang pendek, dan kursi-kursinya secara mengejutkan nyaman bahkan untuk penumpang belakang saat kendaraan melewati gundukan besar. Jika Anda termasuk penggila judi di www.betberry.org dan tinggal di tempat yang sebagian besar jalannya sempit dan jarang dilalui, mobil ini persis seperti yang diperintahkan dokter.

Baca juga : 5 Mobil Daihatsu Paling Laris