Suara Mesin Menandai Sejarah Daihatsu

Suara Mesin Menandai Sejarah Daihatsu

Pada tahun 1907, ketika revolusi industri di Jepang hampir mencapai puncaknya, Hatsudoki Seizo Co., Ltd., pendahulu Daihatsu Motor Co., Ltd., didirikan di Osaka. Yayasan ini direncanakan oleh para akademisi, termasuk Dr. Yoshiaki Yasunaga, Kepala Sekolah Teknik Tinggi Osaka yang dikelola pemerintah (sekarang Sekolah Teknik, Universitas Osaka), berdasarkan keyakinan mereka bahwa industrialisasi Jepang yang sebenarnya membutuhkan produksi dalam negeri dan penyebaran mesin pembakaran internal. Orang-orang di dunia bisnis di Osaka memiliki keyakinan yang sama dengan akademisi dan menawarkan kerja sama dalam mendirikan perusahaan. Fondasi perusahaan melalui kemitraan industri-akademisi sangat langka pada saat itu.

Sidang yayasan umum yang diadakan pada tanggal 1 Maret 1907 memilih Saneyasu Oka sebagai Senior Managing Director pertama, anggota manajemen puncak saat itu, dan eksekutif lainnya. Setelah itu, pekerjaan konstruksi untuk toko perusahaan baru dan bangunan lainnya dimulai di daerah dekat Stasiun Osaka. Pada bulan September tahun yang sama, gedung-gedung tersebut selesai dibangun, dan perusahaan mulai beroperasi dengan sekitar 70 pekerja. Meskipun mesin pembakaran internal asli yang diimpor ada di Jepang, baik desain maupun dokumen mengenai mesin tersebut tidak tersedia pada saat itu. Oleh karena itu, para insinyur harus mengabdikan diri untuk penelitian siang dan malam, dan menghadapi serangkaian kesulitan yang tak ada habisnya. Pada bulan Desember 1907, mereka akhirnya melakukan uji coba mesin gas isap, dan memutuskan untuk mengungkapnya dalam gerak pada rapat umum pemegang saham yang direncanakan segera setelah pengujian. Namun, butuh waktu lama bagi mereka untuk menyalakan mesin. Ketika beberapa peserta mulai meninggalkan tempat duduk mereka, suara mesin yang keras akhirnya bergema di sekitar tempat tersebut, menarik tepuk tangan antusias dari para pemegang saham. Momen ini menandai selesainya mesin gas hisap 6 tenaga kuda buatan nasional yang pertama.

Berhasil mendongkrak tenaga mesin, perusahaan mengirimkan mesin pembangkit tenaga listrik berkekuatan 100 tenaga kuda pada tahun 1908, dan juga memasuki pasar mesin kelautan pada tahun 1909. Meningkatnya dukungan dari dunia industri membuat perusahaan mencapai laba bersih sedini mungkin. jangka waktu berakhir pada Mei 1908 (jangka waktu enam bulan diadopsi pada saat itu). Untuk menetapkan sistem manajemen yang sesuai untuk perluasan bisnis perusahaan, pada bulan Desember 1911, rapat dewan direksi memutuskan untuk memperkenalkan sistem presiden, dan menunjuk Direktur Pelaksana Senior Yukuma Kurokawa sebagai Presiden pertama. Selama peralihan dari Era Meiji ke Era Taisho, pertumbuhan pesanan memaksa perusahaan untuk meningkatkan produksi dengan memperluas pabriknya selama empat tahun dari tahun 1915. Area lokasi pabrik yang diperluas, pada tahun 1919, telah meningkat sekitar dua kali lipat dari saat itu. dari yayasan perusahaan. Selama periode tersebut, perusahaan memasuki pasar mesin uap laut dan mengirimkan mesin uap laut pertamanya untuk kapal kargo pada tahun 1917, sambil terus berupaya untuk lebih meningkatkan tenaga mesin gas isapnya. Perusahaan terus mempraktikkan filosofi pendiriannya: Berkontribusi pada pembangunan nasional berbasis industri melalui produksi mesin dalam negeri.

Awal produksi mobil dan asal mula nama “Daihatsu”

Awal produksi mobil dan asal mula nama

Pada 1920-an, dengan peralihan dari Era Taisho ke Era Showa, perekonomian Jepang mengalami gejolak besar. Gempa Bumi Besar Kanto terjadi pada tahun 1923, dan jatuhnya harga saham di pasar New York menjerumuskan dunia ke dalam Depresi Hebat pada tahun 1929, yang membuat dunia industri Jepang berada dalam keadaan sulit.

Untuk mengatasi situasi sulit ini, perusahaan mengeksplorasi bidang-bidang baru, seperti rem gerbong kereta api dan mesin diesel kompak (nama produk: Super Diesel), dan berhasil mengembangkan mesin bensin empat langkah berpendingin udara untuk sepeda motor baru pada tahun 1930. Perusahaan Mengawali proyek pembangunan dengan latar belakang pada saat itu semakin banyak usaha kecil yang mulai memproduksi kendaraan roda tiga kecil dengan mesin sepeda motor impor. Seperti di masa-masa awal perusahaan, tanpa data desain atau referensi yang tersedia, para insinyur menggambar desain berdasarkan mesin yang diimpor dan membuat mesin sebagai percobaan berulang kali.

Mesin sepeda motor pertama perusahaan, selesai pada tahun 1930, memiliki mesin berkapasitas 500 cc, dan menerima reputasi tinggi sebagai “setara atau lebih baik dari mesin yang diproduksi di luar negeri” pada pameran industri yang diadakan oleh Kementerian Perdagangan dan Industri pada musim panas yang sama. tahun. Namun, karena kecenderungan masyarakat terhadap kepercayaan buta terhadap produk impor membuat produk dalam negeri tidak mendapat pengakuan yang layak, mesin perusahaan juga gagal menarik perhatian produsen kendaraan roda tiga.

Kemudian, perusahaan memutuskan untuk mulai memproduksi mobil kecil roda tiga dengan mesin mereka sendiri. Perusahaan menyelesaikan kendaraan Model HA Daihatsu pada bulan Desember 1930, dan meluncurkan Model HB, sebagai kendaraan konsumen pertama perusahaan, ke pasar pada bulan Maret 1931. Hal ini menandai titik balik yang besar bagi perusahaan dalam peralihan dari penyedia mesin ke sebuah pabrikan mobil, serta untuk industri otomotif Jepang pada mulanya melakukan modernisasi produksi kendaraan roda tiga, yang selama ini hanya dilakukan dalam skala kecil. Sejak 1933 dan seterusnya, perusahaan menyediakan lebih banyak jenis kendaraan roda tiga dalam hal mesin, tipe bodi, kapasitas muat, dll., Dan memproduksi 5.122 kendaraan roda tiga pada tahun 1937, melampaui angka 5.000 untuk pertama kalinya. Perusahaan pertama kali menggunakan istilah “Daihatsu” dalam nama produknya pada tahun 1930, ketika memasuki pasar kendaraan roda tiga. Perusahaan juga menamai mesin diesel yang diluncurkan pada tahun yang sama sebagai “Mesin Diesel Daihatsu.” Istilah “Daihatsu” pada awalnya diciptakan oleh pelanggan sebagai singkatan dari “pabrikan mesin yang berbasis di Osaka (‘hatsudoki’).” (Karakter kanji untuk “o” di “Osaka” juga dilafalkan “dai.”) Pada bulan Desember 1951, setelah PD II, perusahaan tersebut berganti nama menjadi Daihatsu Motor Co., Ltd.

Truk mini Cebol, bukan kendaraan roda dua maupun roda empat, melainkan roda tiga

Di Jepang setelah PD II, kendaraan roda tiga menyebar dengan cepat. Menanggapi permintaan dari pengguna, pabrikan meluncurkan variasi yang lebih luas, dan kendaraan roda tiga berukuran lebih besar ke pasar. Akibatnya, kendaraan roda tiga menjadi serupa dengan kendaraan roda empat berukuran kecil dalam hal performa dan harga, namun kehilangan ciri khasnya. Sementara itu, kendaraan roda dua yang diproduksi di dalam negeri terutama untuk keperluan angkutan masuk ke pasar, tetapi kerugian mereka terletak pada kapasitas muat yang terbatas. Menargetkan ceruk potensial antara pasar roda tiga dan roda dua, Daihatsu merilis truk mini roda tiga Midget pada tahun 1957.

Di bawah konsep “mudah ditangani, kendaraan ekonomis yang dapat dengan mudah berbelok tajam,” Daihatsu mulai mengembangkan truk mini roda tiga dalam skala penuh pada tahun 1953, dan menyelesaikan prototipe pertama dengan mesin dan bodi yang dirancang khusus untuknya. pada akhir tahun 1954. Pada saat yang sama, perusahaan melakukan riset pemasaran terutama pada pengguna roda dua, menganalisis ketidakpuasan mereka terhadap kendaraan roda dua dan roda tiga berukuran kecil. Pada tahun 1956, perusahaan menetapkan desain akhir dengan memasukkan hasil riset pemasaran, dan akhirnya meluncurkan Cebol ke pasar. Model pertama dari Cebol, Model DKA, memiliki mesin 249 cc, kapasitas muat 300 kg, dan setang, dan meskipun target keluaran bulanan untuk model awalnya 500 unit, keluaran bulanan aktualnya pada Agustus 1958, setahun setelah dirilis, mencapai sekitar 800 unit.

Sejak tahun 1959 dan seterusnya, Daihatsu melakukan perbaikan pada modelnya, memperkenalkan kabin dua tempat duduk dan roda penggerak, serta memperluas kapasitas muatan. Hasilnya, model ini menjadi hit besar yang membuka pasar baru untuk truk mini roda tiga. Pada bulan September 1960, jumlah total kendaraan terdaftar model ini melebihi 100.000 secara keseluruhan, dan jumlah kendaraan model ini yang baru didaftarkan pada tahun yang sama berjumlah 86.000. Perusahaan juga mulai mengekspor model tersebut ke negara-negara Asia Tenggara, seperti Thailand, pada 1959.

Faktor di balik popularitas orang Cebol termasuk mobilitasnya yang luar biasa, harga murah, dan sifat sederhana sebagai kendaraan yang hanya membutuhkan SIM mobil mini, dan bantuan besar-besaran dari iklan di TV, yang dengan cepat menyebar pada waktu itu. Sebuah iklan lucu, menampilkan komedian populer Kon Omura dan Juro Sasa, disiarkan dari tahun 1958, menyebarkan nama cebol ke seluruh negeri dalam sekejap. Perusahaan juga melakukan upaya promosi penjualan yang mantap, seperti program pelatihan penjualan, yang bertujuan untuk sepenuhnya berbagi pengetahuan tentang produk dengan staf penjualan, dan publikasi Berita Foto Cebol, sehingga menghasilkan pencapaian yang luar biasa.

Untuk mempersiapkan peluncuran Midget, pada tahun 1957 Daihatsu mendirikan Bagian Penjualan Kendaraan Roda Tiga Mini, yang membuat kontrak dengan dealer, buku petunjuk penjualan, dan dokumen lainnya. Di zaman ketika hubungan kepercayaan pribadi dengan dealer lebih penting daripada kontrak dengan mereka, pendekatan yang diambil oleh Daihatsu ini menandai titik balik dalam modernisasi sistem penjualan dan pemasaran, termasuk layanan purna jual.

Mulai membangun hubungan dengan Toyota Motor

Pada tahun 1960-an, industri otomotif Jepang mencapai titik balik yang besar: liberalisasi perdagangan dan modal yang berturut-turut menyebabkan pabrikan mobil Jepang menghadapi persaingan serius dengan para pesaing di luar negeri. Proposal yang dibuat oleh pemerintah Jepang pada akhir tahun 1962 tentang perombakan industri otomotif melalui pemusatan dan penggabungan perusahaan mobil penumpang mempercepat aliansi bisnis, merger dan tindakan lainnya. Agar perusahaan bisa menang dalam persaingan global, manajemen Daihatsu juga aktif membahas aliansi bisnis dengan perusahaan yang akan mendukung Daihatsu dan menjajaki beberapa opsi. Alhasil, berdasarkan penilaian Presiden Koishi, diputuskan bahwa Daihatsu akan menjadi anggota Toyota Motor Group (dipimpin oleh Toyota Motor Co, Ltd dan Toyota Motor Sales Co, Ltd pada saat itu). Setelah sekitar satu tahun pembicaraan di antara tiga eksekutif puncak perusahaan, para pihak menandatangani nota aliansi bisnis dan mengeluarkan pernyataan bersama pada November 1967. Pada tahun yang menandai ulang tahun ke-60 yayasan Daihatsu, keputusan penting dibuat dengan pandangan untuk pertumbuhan perusahaan lebih lanjut.

Pernyataan bersama tersebut mengatakan: “Era pasar global terbuka skala penuh yang akan datang sangat membutuhkan industri otomotif Jepang untuk memperkuat struktur dan daya saingnya di pasar global. Kedua pihak akan bekerja sama satu sama lain untuk meningkatkan keuntungan dan berkontribusi pada perkembangan industri yang sehat. Masing-masing dari kedua pihak akan memanfaatkan karakteristiknya masing-masing, dan menjalankan pengelolaan perusahaan dengan teguh dengan menjaga identitas dan sistem tanggung jawabnya sendiri. ” Daihatsu pun mengambil langkah baru sebagai anggota Toyota Group dengan “ciri khas” tersendiri di bidang mobil kompak, termasuk kendaraan mini.

Pada April 1969, Daihatsu merilis kendaraan penumpang 1.000 cc baru yang menyasar masyarakat awam, CONSORTE BERLINA, sebagai model pertamanya sejak membentuk aliansi bisnis. Itu adalah model saudara Toyota PUBLICA, berbagi beberapa bagian. Pada bulan September 1969, Daihatsu juga memulai produksi konsinyasi PUBLICA untuk dipesan di Pabrik Ikeda No. 2 sebagai salah satu hasil positif dari aliansi bisnis. Dengan PUBLICA sebagai contoh pertama, pengembangan dan produksi mobil berdasarkan pesanan berkontribusi besar dalam menstabilkan manajemen Daihatsu.

Selanjutnya, aliansi bisnis dengan Toyota Motor terus berkembang sekaligus beradaptasi dengan perubahan zaman dan lingkungan bisnis. Pada tahun 1998, Daihatsu menjadi anak perusahaan Toyota, yang mengakuisisi 51% saham Daihatsu, dan kemudian menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Toyota pada tahun 2016, memikul tanggung jawab atas mobil kecil Grup Toyota, termasuk yang diproduksi dan dipasarkan di negara berkembang.

CHARADE mendemonstrasikan performa tingginya di Safari Rally di Afrika dan Economy Run di Prancis

CHARADE, dirilis pada November 1977, menikmati reputasi yang sangat baik untuk efisiensi ekonomi yang tinggi dan fitur lainnya, dan memenangkan penghargaan Car of the Year 1977, untuk pertama kalinya untuk mobil Daihatsu.

CHARADE dikembangkan di bawah konsep “mobil ekonomis yang lapang tapi kecil, nyaman”, dan dirancang berdasarkan prinsip “fungsi ukuran kabin yang nyaman dan lintasan raksasa”, “kekompakan yang sesuai untuk lingkungan lalu lintas di Jepang”, dan “fitur konsumsi bahan bakar rendah dan hemat sumber daya, sesuai dengan kondisi dan waktu nasional”. Tim pengembangan menempatkan prioritas tertinggi pada pembuatan “mobil 5 m².” Pada saat itu, PUBLICA Toyota adalah satu-satunya mobil terdaftar yang ada dengan area proyeksi 5 m² atau lebih kecil. Ruang interior yang lapang dengan bodi sekompak mungkin merupakan persyaratan mendasar yang harus dipenuhi untuk mencapai kenyamanan dan efisiensi ekonomis, termasuk konsumsi bahan bakar yang rendah, pada saat bersamaan.

Tim pengembang mulai dengan menentukan ukuran ruang interior yang bisa menampung empat orang dewasa, dan kemudian mencoba membuat bodi sekecil mungkin, tetapi bodi sekecil itu tidak mampu menampung mesin empat silinder yang direncanakan. Kemudian, berdasarkan proposal dari beberapa anggota untuk beralih ke mesin tiga silinder, tim mulai mengembangkan mesin yang belum pernah ada sebelumnya untuk kendaraan penumpang yang digunakan konsumen, dan akhirnya menyelesaikan mesin tiga silinder Model CB-10 yang kompak namun berperforma tinggi. , dengan mesin berkapasitas 993 cc dan tenaga maksimum 55 tenaga kuda. Tim pengembang berhasil mewujudkan “mobil 5 m²” dengan meminimalkan ukuran ruang mesin dengan mesin yang baru dikembangkan dipasang secara horizontal.

Untuk menawarkan kesempatan merasakan efisiensi bahan bakar tingkat tinggi dari model baru tersebut, perusahaan penjualan Daihatsu menyelenggarakan CHARADE Economy Rallies di berbagai tempat. Setelah performanya yang luar biasa diperlihatkan di acara-acara semacam itu, CHARADE berpartisipasi dalam Mobil Economy Run yang diadakan di pinggiran kota Paris, Prancis, pada bulan Oktober 1978, dan memenangkan tempat pertama dalam acara yang telah lama berlangsung, di mana sebagian besar model mobil ekonomi Eropa berpartisipasi. Untuk mempromosikan CHARADE sebagai mobil penumpang yang menyasar masyarakat umum, Daihatsu mengirimkannya ke unjuk rasa berat di luar negeri. Misalnya, CHARADE berpartisipasi dalam Safari Rally yang diadakan di Kenya di Afrika Timur pada tahun 1982, dan memenangkan kelas. Ketua reli berkomentar, “Sebuah kendaraan kecil dengan kapasitas 1.000 cc telah menulis ulang sejarah Safari Rally.”

Untuk informasi dalam pembelian mobil dapat hubungi situs kami.

Pada tahun 1983, lima tahun setelah peluncurannya, CHARADE direnovasi total. Dilengkapi dengan mesin Model CL, mesin diesel satu liter terkecil di dunia pada saat itu, CHARADE baru memulai perjalanan tanpa henti 10 lap di sekitar kepulauan Jepang pada tanggal 1 September 1983, menyelesaikannya dalam 117 hari, sehingga mendemonstrasikan keandalan mesin diesel satu liter.